--> Skip to main content

Anjok Pembuat Etalase Bandar Rejo Putra Lempuyang

Anjok putra lempuyang
Anjok etalase berpose sebelum kirim barang pesanan kepada klien

Pemuda dari suku Sunda ini memiliki tujuh saudara lelaki dan perempuan dan berada di nomor enam dari tujuh saudara laki-laki dan perempuan.

Ia dilahirkan pada tahun 1993 di sebuah dusun bernama Bandar Rejo, di kecamatan Pengubuan. Selama studinya, ia belajar di sekolah dasar di kota Rejo, layak bagi penduduk kota Rejo secara umum.

Setelah mencapai usia dewasa, ia memulai karirnya untuk mencari pekerjaan untuk mendukung kebutuhan sehari-harinya. Dia memulai karirnya di pt.ggp umas jaya karena perusahaan penghasil nanas relatif mudah untuk menjadi tempat rekaman bagi masyarakat sekitar.

Secara fisik tidak dapat bekerja sebagai buruh, ia ingin dapat bekerja di tempat yang terang, sehingga suatu hari, Anjok ditawari oleh salah seorang temannya jika ia memiliki pekerjaan untuknya,

Njok, kerja, pojok! kata temannya.

Apa pekerjaan yang diminta sudut

Dia akan bekerja di salah satu toko di Bandar Agung, katanya, mencari staf yang dapat dipekerjakan sebagai pengusaha di toko. jelaskan sedikit oleh seorang teman sudut

Apa pembayarannya? tanya lagi

Ya, mungkin untuk awalan ... gajinya tidak cukup tinggi, tetapi setelah waktu yang lama, gajinya akan meningkat secara mandiri, itu selama studi. jelaskan sudut teman

Anjok segera merespons, bisakah coy! Insya Allah, saya akan ke sini besok untuk bertanya tentang pekerjaannya.

Baiklah! jawab temanya

Dan keesokan harinya, Anjok bersiap untuk pergi ke toko yang telah dibahas sebelumnya.
Ditemani oleh seorang teman bernama Noyes Anjok, pemilik etalase itu juga berhadapan. Setelah berbicara tentang daerah itu, dia setuju dan ingin bekerja untuk menciptakan etalase.

Anjok belajar membuat jendela kecil sekitar 25 cm
Pada awalnya, Anjok merasa bingung tentang membuat jendela, tetapi dengan seorang teman dari teman lama temannya, ia secara bertahap mulai memamerkan.

Perlahan-lahan, Anjok mulai mendesain showcase dari yang terkecil hingga yang terbesar, dan Anjok sudah mahir membuatnya.

Suatu hari, Anjok berkata pada dirinya sendiri, "Bagaimana gajiku tidak bertambah, ya?" dia bergumam (karena gajinya masih 30.000 rupee)

Kemudian dia memberi tahu temannya apa yang dia pikirkan dan menyarankan kepada temannya untuk pergi ke jendela pusat Mandala, tanpa memikirkan apa pun. Anjok kemudian bergegas ke mandala.

Bersama keponakannya, Anjok mulai bekerja di Mandala. Setelah satu bulan, Anjok merasa tidak nyaman karena dia tidak bisa dipercaya, dan akhirnya, Anjok pindah.

Anjok diundang oleh temannya (yang belajar cara membuat showcase) untuk mendirikan toko di Bandar Jaya-Lampung Tengah.

Di sana, Anjok hanya merasa mudah dan enak bekerja di etalase toko, sekalipun ada kesulitan, tetapi dia tetap menghargainya dan bisa bertahan hingga 3 tahun dan punya keinginan untuk membuka bisnisnya sendiri di negaranya dalam pelarian.

Alhamdulillah, harapan Anjok terwujud pada 2017. Akhirnya, Anjok mulai membuka usaha pembuatan jendela di Kampung Putra Lempuyang.

Sedikit demi sedikit, perintah terus datang kepadanya dan, terima kasih kepada Tuhan, semua yang diinginkan sekarang terwujud.

Namun, dengan modal yang relatif rendah, Anjok terkadang merasa bingung karena ada orang yang pesanannya sudah dikirim, tetapi uangnya tidak pernah sampai ke sudut, sementara pelanggan lain terus berdatangan. dan bahwa bahan-bahan tersebut tidak dapat dibeli karena uang belum dikumpulkan. tangan.

Dan ini adalah kisah Anjok Etalase Putra Lempuyang ... Semoga saja dapat menghibur para pembaca dan bermanfaat bagi kita semua. amin ...

Bagi Anda yang ingin mengetahui karya etalase Mang Anjok, lihat posting selanjutnya ...

Source article: https://www.infotamient.com/2018/03/anjok-pembuat-etalase-putra-lempuyang.html
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar